Cari Blog Ini

Memuat...

Welfare's Time

Google+ Followers

Pengikut

Popular posts

Visitor

Flag Counter
Rian Daniswara On Senin, 15 April 2013





Dalam   Kamus  Besar  Bahasa  Indonesia,  teknologi  diartikan sebagai kemampuan teknik yang berlandaskan  pengetahuan  ilmu eksakta  dan berdasarkan proses teknis. Teknologi adalah ilmu tentang cara menerapkan sains  untuk  memanfaatkan  alam  bagi kesejahteraan dan kenyamanan manusia.
Teknologi adalah pengembangan dan penggunaan dari alat, mesin, material dan proses yang menolong manusia menyelesaikan masalahnya. Kata teknologi sering menggambarkan penemuan dan alat yang menggunakan prinsip dan proses penemuan saintifik yang baru ditemukan. Akan tetapi, penemuan yang sangat lama seperti roda dapat disebut teknologi. Definisi lainnya (digunakan dalam ekonomi) adalah teknologi dilihat dari status pengetahuan kita yang sekarang dalam bagaimana menggabungkan sumber daya untuk memproduksi produk yang diinginkan( dan pengetahuan kita tentang apa yang bisa diproduksi). Oleh karena itu, kita dapat melihat perubahan teknologi pada saat pengetahuan teknik kita meningkat.
Kalau  demikian,  mesin  atau  alat  canggih yang dipergunakan manusia bukanlah teknologi,  walaupun  secara  umum  alat-alat tersebut  sering  diasosiasikan sebagai teknologi. Mesin telah dipergunakan oleh manusia sejak berabad yang lalu, namun  abad tersebut belum dinamakan era teknologi.
Menelusuri  pandangan  Al-Quran  tentang teknologi, mengundang kita menengok  sekian  banyak  ayat  Al-Quran  yang  berbicara tentang  alam  raya.  Menurut sebagian ulama, terdapat sekitar 750 ayat Al-Quran  yang  berbicara  tentang  alam  materi  dan fenomenanya,  dan  yang memerintahkan manusia untuk mengetahui dan memanfaatkan alam ini.  Secara  tegas  dan  berulang-ulang Al-Quran menyatakan bahwa alam raya diciptakan dan ditundukkan Allah untuk manusia.
Hubungan antara tanda-tanda kebenaran di dalam Al Qur’an dan alam raya dipadukan melalui mukjizat Al Qur’an (yang lebih dahulu daripada temuan ilmiah) dengan mukjizat alam raya yang menggambarkan kekuasaan Tuhan. Masing-masing mengakui dan membenarkan mukjizat yang lain agar keduanya menjadi pelajaran bagi setiap orang yang mempunyai akal dan hati bersih atau orang yang mau mendengar. Beberapa dalil kuat telah membuktikan bahwa Al Qur’an tidak mungkin datang, kecuali dari Allah. Buktinya tidak adanya pertentangan diantara ayat-ayatnya, bahkan sistem yang rapi dan cermat yang terdapat di alam raya ini juga tidak mungkin terjadi, kecuali dengan kehendak Allah yang menciptakan segala sesuatu dengan cermat.
Syeikh Abdul Majid Az-Zindani, mengulas tentang mukjizat ilmiah dalam Al Qur’an,
“…Yaitu ilmu uji kaji modern datang dan mendalami kajian-kajian yang luas di dalam pelbagai bidang, dengan bantuan alat-alat yang canggih, dan setelah beberapa pengembaraan yang menjabarkan berserta seangkatan pengkaji, terbentuklah satu bahagian di samping satu bahagian (yang lain) dan apabila fakta tersebut telah siap sempurna, tiba-tiba didapati ianya telah pun dinyatakan di dalam kitab Allah (Al-Quran) sebelum 1400 tahun [yang lalu]. Lalu orang ramai pun mendapat tahu bahawa Al-Quran ini diturunkan dengan ilmu Allah, dan bukannya [datang] dari sisi seorang utusan yang [berada] di zaman .. sebelum 1400 tahun di hari yang tidak ada sebarang perkakas kajian saintifik atau peralatan kajian ..”
Ketika fakta tersebut telah muncul maka akan muncul pula sebuah pertanyaan,
a.      Dapatkah hal ini mejadi sebuah kejadian yang kebetulan bahwa akhir-akhir ini     penemuan informasi secara ilmiah dari lapangan yang berbeda yang tersebutkan di dalam al-Quran yang telah turun pada 14 abad yang lalu?
b.     Dapatkah al-Quran ini ditulis atau dikarang Nabi Muhammad SAW atau manusia yang lain?
Hal yang dapat kita jadikan i’tibar dalam mukjizat ilmiah pada Al Qur’an adalah motivasi/dorongan yang kuat bagi manusia untuk selalu memperhatikan ayat-ayatNya (tadabbur). Tentusaja memperhatikannya seiring dengan kemauan untuk memikirkannya dan mengingat penciptanya.
Dari sini pula dengan mengkaji mukjizat ilmiah dalam Al Qur’an mampu menumbuhkan keimanan dan rasa syukur pada Allah sebagaimana pernah disampaikan oleh Prof. Abdul Karim Al Khathib, “Mukjizat Al Qur’an terletak pada kepioniran dalam menyatakan hal-hal yang baru saja ditemukan oleh penilitian ilmiah”.
Kemudian Prof. Al Khathib menerangkan, “Maksud utama kami dalam menganalisis mukjizat Qur’ani adalah menciptakan hubungan yang erat dengan kitab Allah dalam hati seorang muslim. Kami ingin menanamkan iman terhadap Kitab Allah berdasarkan pengetahuan, pemahaman dan perasaan yang murni terhadap ayat-ayat dan kalimat-kalimatNya.
Meskipun demikian, kami menemukan isyarat-isyarat Al Qur’an yang bersifat ilmiah. Hal ini mendapatkan perhatian yang sangat besar dari kalangan para peneliti Eropa. Karena, isyarat yang dikandung Al Qur’an sejak lima belas abad yang lalu ditemukan dan dibenarkan oleh ilmu pengetahuan modern sekarang.
Meskipun telah banyak bukti-bukti ilmiah tentang kebenaran Al Qur’an, para pemuja materialisme, para sekuler dan para ateis, tentu saja masih terus membantah kebenaran-kebenaran Al Qur’an karena ketakutan akan implikasi mengakui keberadaan Sang Pencipta. Selain itu, mereka selalu melakukan pembenarannya atas bukti-bukti logika (baca: matematis, empiris, biologis, sosiologis) sebagai dasar pijakan postulatnya.
Menurut Muhammad Kamil Abdush Shamad, tujuan dari kajian mukjizat ilmiah Al Qur’an adalah untuk meluaskan cakupan hakikat dari ayat-ayat Al Qur’an, kemudian memperdalam makna-makna yang terkandung di dalamnya sehingga mengakar dalam jiwa dan pemikiran manusia dengan cara mengambil hikmah dari eksplorasi keilmuan kotemporer yang tercakup dalam makna-maknanya.Sedangkan menurut Ibrahim Muhammad Sirsin, bertujuan memperdalam makna-makna melalui proses analisis terhadap variabel-variabel yang detail. Juga melalui perbandingan mendalam terhadap kritikan para pakar yang profesional di bidangnya serta para peneliti alam dan kehidupan dalam berbagai disiplin ilmu pengetahuan.
Kita juga tidak boleh memasukkan dan memaksakan asumsi dan hipotesis ilmiah yang masih berupa bahan perdebatan dan masih diuji diantara para pakar. Karenanya, tidak pantas orang yang mengadopsi asumsi-asumsi ini berusaha memaksakan Al-Qur’an untuk menguatkan teorinya. Sebab, bisa jadi asumsi dan teori mentah itu nanti terbukti tidak benar, lalu akhirnya mengkambinghitamkan Al-Qur’an. Namun hal ini dapat dijelaskan dalam kerangka bahwa:
1.      Tidak ada kontradiksi antara hakikat ilmu pengetahuan dengan hakikat Al Qur’an karena berasal dari satu sumber.
2.      Tafsir ilmu tidak akan mempengaruhi originalitas karena nash tidak mengalami perubahan sesuai teks aslinya. Tafsiran yang diberikan yang akan disalahkan
Sebagaimana ditulis oleh Muhammad Mutawalli Asy Sya’rawi dalam kitab Mu’jizah Al Qur’an, dikarenakan Al Qur’an adalah mukjizat maka nashnya harus tetap dan tidak berubah-ubah, kalau tidak maka hilanglah mukjizatnya.
Oleh karena itu, kalau nash tidak secara tegas menunjukkan pada salah satu teori ilmu sains, maka tidak selayaknya bagi kita untuk memaksakannya, baik untuk menetapkan maupun untuk menafikkan. Karena itu kita harus mencari ilmu dari jalannya masing-masing, ilmu astronomi didapatkan dari penelitian, ilmu kedokteran didapat dari hipotesis dan uji coba. Dengan demikian, niscaya Al Qur’an akan selalu terjaga, tidak dipergunakan untuk memperdebatkan teori ini, yang mana semua teori ini bisa diterima juga bisa ditolak serta bisa pula diganti, sebagaimana juga tidak layak bagi seseorang yang tidak mengetahui hakikat ilmu tertentu untuk menolak mentah-mentah selagi tidak secara tegas bertentangan dengan nash yang shohih.
Namun tidak bisa dipungkiri bahwa kesalahan pada manusia dalam menulis kitab bisa saja terjadi, seperti apa yang telah dikatakan oleh Al Qodhi Al Fadhil Abdur Rahim bin Ali Al Baisani, “ Saya melihat bahwasanya tidak ada seorangpun yang menulis sebuah kitab kecuali besoknya dia akan berkata : ‘Seandainya tempat ini diubah niscaya akan lebih baik, seandainya ditambah dengan begini maka akan lebih bagus, seandainya ini dikedepankan niscaya akan lebih utama, dan seandainya yang ini dibuang niscaya akan lebih indah.’ Ini semua adalah dasar yang paling kuat bahwa manusia adalah makhluk yang serba kurang.”
Dari sisi lain bahwa pemahaman baru terhadap ayat itu tidak boleh membatalkan pemahaman lama. Dengan ungkapan lain, kita tidak layak menuduh umat sejak jaman sahabat, bahkan sejak jaman Nabi saw, salah dalam memahami satu ayat, kemudian mengklaim bahwa yang benar adalah pemahaman yang dimiliki si penafsir baru itu. Selayaknya dikatakan, makna baru ini merupakan tambahan yang digabungkan dengan pemahaman lama, dan bukan membatalkannya. Sebab diantara keistimewaan Al-Qur’an, keajaiban-keajaibannya tidak pernah habis tergali.
Kemukjizatan ilmu pada Al Qur’an memang tidak memposisikan Al Qur’an sebagai kitab sains. Namun dapat memberikan isyarat atau petunjuk untuk melakukan kajian lebih jauh terhadap pengembangan sains.
Isyarat ilmiah dalam Al Qur’an mengandung prinsip-prinsip/kaidah-kaidah dasar ilmu pengetahuan di setiap jaman dan kebudayaan. Hal ini membawa maksud bahwa :
-           Ayat yang memberikan isyarat tidak harus terperinci, sehingga para ilmuwan bisa mengkajinya atau memperinci dengan melakukan penelitian.
-           Mukjizat ilmiah Al Qur’an tidak hanya untuk waktu tertentu saja yaitu ketika terjadi penentangan, namun berlaku juga ke masa yang akan datang.
Pada satu masa beberapa mukjizat dirasa kurang masuk akal atau bertentangan dengan nalar dan logika. Tetapi kapasitas nalar dan intelektual yang dimiliki tidaklah sama, tergantung pada daya pikir seseorang.
Beberapa ayat Al-Qur’an yang menjelaskan tentang teknologi:
Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia Telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha pemurah, Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam, Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya. (QS. Al-‘Alaq: 1-5)
Menurut seorang pakar tafsir kontemmporer asal Indonesia, Prof. Dr. Quraisy Syihab, ‘iqra’ terambil dari kata menghimpun. Dari menghimpun lahir aneka makna seperti menyampaikan, menelaah, mendalami, meneliti, mengetahui ciri sesuatu, dan membaca baik teks tertulis maupun tidak. Dalam ayat yang lain, Allah SWT memuji kepada hambanya yang memikirkan penciptaan langit dan bumi. Bahkan banyak pula ayat-ayat al-Qur’an yang menyuruh manusia untuk meneliti dan memperhatikan alam semesta.
قل ا نظروا ما ذا في السموا ت والا رض وما تغني لا يت والنذر عن قوم لا يؤ منون
Katakanlah: “Perhatikanlah apa yang ada di langit dan di bumi. Tidaklah bermanfaat tanda kekuasaan Allah dan rasul-rasul yang memberi peringatan bagi orang-orang yang tidak beriman. ” (QS Yunus : 101)
Dalam ayat ini Allah menjelaskan perintah Nya kepada rasul Nya agar dia menyuruh kaumnya untuk memperhatikan dengan mata kepala mereka dan dengan akal budi mereka segala yang ada di langit dan di bumi. Mereka diperintahkan agar merenungkan keajaiban langit yang penuh dengan bintang-bintang, matahari dan bulan, keindahan pergantian malam dan siang, air hujan yang turun ke bumi, menghidupkan bumi yang mati, menumbuhkan tanam-tanaman, dan pohon-pohonan dengan buah-buahan yang beraneka warna dan rasa. Hewan-hewan dengan bentuk dan warna yang bermacam-macam hidup diatas bumi, memberi manfaat yang tidak sedikit kepada manusia. Demikian pula keadaan bumi itu sendiri yang terdiri dari gurun pasir, lembah yang terjal, dataran yang luas, samudera yang penuh dengan berbagai ikan yang semuanya itu terdapat tanda-tanda keesaan dan kekuasaan Allah SWT bagi orang-orang yang berfikir dan yakin kepada penciptanya.
Akan tetapi mereka yang tidak percaya adanya pencipta alam ini, membuat semua tanda-tanda keesaan dan kekuasaan Allah di alam ini tidak akan bermanfaat baginya.
Penundukan tersebut secara  potensial terlaksana  melalui hukum-hukum  alam  yang  ditetapkan  Allah  dan kemampuan yang dianugerahkan-Nya   kepada   manusia.   Al-Quran   menjelaskan sebagian dari ciri tersebut, antara lain:
(a)  Segala  sesuatu  di  alam  raya  ini  memiliki  ciri  dan hukum-hukumnya.
الله يعلم ما تحمل كل انثي وما تغيض الارحام وما تزداد وكل شيء عنده بمقدار
Segala sesuatu di sisi-Nya memiliki ukuran (QS Al-Ra’d [13]: 8)
Matahari dan bulan yang beredar dan memancarkan sinar,  hingga rumput  yang  hijau subur atau layu dan kering, semuanya telah ditetapkan  oleh  Allah  sesuai  ukuran  dan   hukum-hukumnya. Demikian  antara  lain  dijelaskan  oleh Al-Quran surat Ya Sin ayat 38 dan Sabihisma ayat 2-3
(b) Semua yang berada di alam raya ini tunduk kepada-Nya:
ولله يسجد من في السموات والارض طوعا وكرها وظللهم بالغدو والاصال
Hanya kepada Allah-lah tunduk segala yang di 1angit dan di bumi secara sukarela atau terpaksa (QS Al-Ra’d[13]: 15).
(c) Benda-benda alam apalagi  yang  tidak  bernyawa  tidak diberi  kemampuan  memilih,  tetapi  sepenuhnya  tunduk kepada
Allah melalui hukum-hukum-Nya.
ثم استوي الي السماء وهي دخان فقال لها و للارض ائتيا طوعا او كرها قا لتا اتينا طائعين
Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit yang ketika itu masih merupakan asap, lalu Dia (Allah) berkata kepada-Nya, “Datanglah (Tunduklah) kamu berdua (langit dan bumi) menurut perintah-Ku suka atau tidak suka!” Mereka berdua berkata, “Kami datang dengan suka hati” (QS Fushshilat: ll).
Di sisi lain, manusia diberi kemampuan untuk  mengetahui  ciri dan  hukum-hukum  yang berkaitan dengan alam raya, sebagaimana terdapat dalam firman-Nya dalam Al-Quran surat Al-Baqarah ayat 31 “Allah mengajarkan Adam nama-nama semuanya”
Yang dimaksud nama-nama pada ayat tersebut adalah sifat, ciri,dan  hukum  sesuatu. Ini berarti manusia berpotensi mengetahui rahasia alam raya.
Adanya potensi itu,  dan  tersedianya  lahan  yang  diciptakan Allah,  serta  ketidakmampuan  alam  raya membangkang terhadap perintah  dan  hukum-hukum  Tuhan,  menjadikan  ilmuwan  dapat memperoleh  kepastian  mengenai  hukum-hukum  alam. Karenanya, semua itu mengantarkan manusia berpotensi  untuk  memanfaatkan alam  yang  telah  ditundukkan Tuhan. Keberhasilan memanfatkan alam itu merupakan buah teknologi.
Al-Quran memuji sekelompok manusia yang dinamainya ulil albab. Ciri  mereka antara lain disebutkan dalam surat Ali-’Imran (3) 190-191:
ان في خلق السموت والا رض والختلاف الليل والنهار لايت لالي الالباب . الذين يذكرون الله قياما وقعودا و علي جنوبهم و يتفكرون في خلق السموات والارض…..
Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi ulil albab. Yaitu mereka yang berzikir (mengingat) Allah sambil berdiri, atau duduk atau berbaring, dan mereka yang berpikir tentang kejadian langit dan bumi …[11]
Dalam ayat-ayat di atas tergambar dua ciri pokok  ulil  albab, yaitu  tafakkur  dan  dzikir.  Kemudian  keduanya menghasilkan natijah yang diuraikan pada ayat 195:
فاستجاب لهم ربهم اني لا اضيع عمل عامل منكم من ذكر او انثي …….
Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonan mereka dengan berfirman, “Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal yang beramal di antara kamu, baik lelaki maupun perempuan …”
Natijah bukanlah sekadar ide-ide yang  tersusun  dalam  benak, melainkan    melampauinya   sampai   kepada   pengamalan   danpemanfaatannya dalam kehidupan sehari-hari. Muhammad Quthb dalam bukunya Manhaj  At-Tarbiyah  Al-Islamiyah mengomentari ayat Ali ‘Imran tadi sebagai berikut:
Maksudnya adalah bahwa  ayat-ayat  tersebut  merupakan  metode yang  sempurna  bagi  penalaran  dan pengamatan Islam terhadap alam. Ayat-ayat itu mengarahkan  akal  manusia  kepada  fungsi pertama  di  antara sekian banyak fungsinya, yakni mempelajari ayat-ayat Tuhan yang  tersaji  di  alam  raya  ini.  Ayat-ayat tersebut bermula dengan tafakur dan berakhir dengan ama1
Lebih jauh dapat ditambahkan bahwa “Khalq As-samawat wal Ardh” di samping berarti membuka tabir sejarah penciptaan langit dan bumi, juga bermakna “memikirkan tentang sistem tata kerja alam semesta”. Karena kata khalq selain berarti “penciptaan”,  juga berarti  “pengaturan  dan pengukuran yang cermat”. Pengetahuan tentang  hal  terakhir   ini   mengantarkan   ilmuwan   kepada rahasia-rahasia  alam, dan pada gilirannya mengantarkan kepada penciptaan teknologi yang menghasilkan kemudahan  dan  manfaat bagi umat manusia.
Jadi,  dapatkah  dikatakan  bahwa  teknologi merupakan sesuatu yang dianjurkan oleh Al-Quran?
Sebelum menjawab pertanyaan itu, ada dua  catatan  yang  perlu diperhatikan.
Pertama,  ketika  Al-Quran  berbicara  tentang  alam  raya dan fenomenanya, terlihat secara jelas bahwa pembicaraannya selalu dikaitkan dengan kebesaran dan kekuasaan Allah Swt.
Perhatikan misalnya uraian Al-Quran tentang kejadian alam: (QS Al-Anbiya’: 30).
اولم ير الذين كفروا ان السموت والارض كا نتا رتقا ففتقناهما وجعانا من الماء كل شئ حي افلا يؤمنون
Ayat  ini  dipahami  oleh  banyak  ulama  kontemporer  sebagai isyarat tentang teori Big Bang (Ledakan Besar), yang mengawali terciptanya langit dan bumi. Para  pakar  boleh  saja  berbeda pendapat  tentang  makna  ayat  tersebut, atau mengenai proses terjadinya pemisahan  langit  dan  bumi.  Yang  pasti,  ketika
Al-Quran   berbicara  tentang  hal  itu,  dikaitkannya  dengan kekuasaan  dan  kebesaran  Allah;  serta   keharusan   beriman pada-Nya. Pada   saat   mengisyaratkan   pergeseran  gunung-gunung  dari posisinya,  sebagaimana  kemudian  dibuktikan   para   ilmuwan  informasi itu dikaitkan dengan Kemahahebatan Allah Swt. (QS Al-Naml [27]: 88).
و تري الجبا ل تحسبها جامدة وهي تمر مر السحاب صنع الله الذي اتقن كل شئ انه خبير بما تفعلون
Ini  berarti  bahwa  sains  dan  hasil-hasilnya  harus  selalu mengingatkan  manusia  terhadap  Kehadiran  dan  Kemahakuasaan Allah  Swt.,  selain   juga   harus   memberi   manfaat   bagi kemanusiaan, sesuai dengan prinsip bismi Rabbik.
Kedua,  Al-Quran  sejak  dini memperkenalkan istilah sakhkhara yang maknanya bermuara kepada “kemampuan meraih dengan mudah dan  sebanyak  yang  dibutuhkan  segala  sesuatu  yang dapat dimanfaatkan  dari  alam  raya  melalui  keahlian  di   bidang teknik”.
Ketika  Al-Quran  memilih  kata  sakhhara yang arti harfiahnya menundukkan atau merendahkan, maksudnya adalah agar alam  raya dengan  segala  manfaat yang dapat diraih darinya harus tunduk dan dianggap sebagai sesuatu yang posisinya  berada  di  bawah manusia.  Bukankah  manusia  diciptakcan  oleh  Allah  sebagai khalifah?  Tidaklah  wajar   seorang   khalifah   tunduk   dan merendahkan  diri  kepada sesuatu yang telah ditundukkan Allah kepadanya. Jika khalifah tunduk atau  ditundukkan  oleh  alam. maka ketundukan itu tidak sejalan dengan maksud Allah Swt.
Di atas telah dikemukakan bahwa penundukan Allah terhadap alam raya bersama potensi yang dimiliki  manusia  bila  digunakan secara baik akan membuahkan teknologi.
Dari  kedua catatan yang dikemukakan di atas dapat disimpulkan bahwa  teknologi   dan   hasil-hasilnya  disamping harus mengingatkan  manusia kepada  Allah,  juga harus mengingatkan bahwa manusia adalah khalifah  yang  kepadanya  tunduk  segala yang berada di alam raya ini.
Kalaulah  alat atau  mesin dijadikan sebagai gambaran konkret teknologi,  dapat  dikatakan  bahwa  pada  mulanya teknologi merupakan   perpanjangan   organ   manusia.   Ketika   manusia menciptakan pisau sebagai  alat  pemotong,  alat  ini  menjadi perpanjangan   tangannya.  Alat  tersebut  disesuaikan  dengan kebutuhan dan organ manusia. Alat itu sepenuhnya tunduk kepada si   Pemakai,   melebihi   tunduknya  budak  belian.  Kemudian teknologi berkembang,  dengan  memadukan  sekian  banyak  alat sehingga  menjadi mesin. Kereta, mesin giling, dan sebagainya, semuanya  berkembang,  khususnya  ketika  mesin   tidak   lagi menggunakan  sumber  energi  manusia  atau binatang, melainkan air, uap, api, angin, dan sebagainya. Pesawat udara, misalnya, adalah   mesin.   Kini,   pesawat  udara  tidak  lagi  menjadi Perpanjangan organ manusia, tetapi perluasan  atau  penciptaan organ  dan manusia. Bukankah manusia tidak memiliki sayap yang memungkinkannya  mampu  terbang?  Tetapi  dengan  pesawat,  ia bagaikan  memiliki  sayap.  Alat atau mesin tidak lagi menjadi budak, tetapi telah menjadi kawan manusia.
Dari hari  ke hari tercipta  mesin-mesin  semakin  canggih. Mesin-mesin tersebut melalui    daya  akal manusia digabung-gabungkan dengan  yang  lainnya,  sehingga  semakin kompleks, serta tidak  bisa lagi dikendalikan oleh seorang. Tetapi akhirnya mesin dapat mengerjakan tugas yang dulu  mesti dilakukan  oleh  banyak  orang.  Pada  tahap  ini, mesin telah menjadi  semacam  “seteru”  manusia,  atau  lawan  yang  harus disiasati agar mau mengikuti kehendak manusia.
Dewasa ini telah  lahir teknologi  khususnya dibidang rekayasa genetika yang dikhawatirkan dapat  menjadikan  alat sebagai   majikan.  Bahkan   mampu   menciptakan  bakal-bakal “majikan” yang akan diperbudak dan ditundukkan oleh alat. Jika begitu, ini  jelas  bertentangan  dengan  kedua  catatan yang disebutkan di terdahulu. Berdasarkan  petunjuk  kitab sucinya,  seorang  Muslim  dapat menerima  hasil-hasil  teknologi  yang  sumbernya  netral, dan tidak menyebabkan maksiat, serta bermanfaat bagi manusia, baik mengenai  hal-hal  yang  berkaitan  dengan  unsur “debu tanah” manusia maupun unsur “ruh Ilahi” manusia.
Seandainya penggunaan satu hasil  teknologi  telah  melalaikan seseorang dari zikir dan tafakur, serta mengantarkannya kepada keruntuhan nilai-nilai  kemanusiaan,  maka  ketika  itu  bukan hasil  teknologinya  yang  mesti ditolak, melainkan kita harus memperingatkan  dan  mengarahkan  manusia   yang   menggunakan teknologi  itu. Jika hasil teknologi sejak semula diduga dapat mengalihkan manusia darl jati diri dari tujuan  penciptaan, sejak  dini  pula kehadirannya ditolak oleh Islam. Karena itu, menjadi suatu persoalan besar bagi martabat  manusia  mengenai cara  memadukan  kemampuan  mekanik demi penciptaan teknologi, dengan   pemeliharaan   nilai-nilai    fitrahnya.   Bagaimana mengarahkan  teknologi  yang  dapat  berjalan  seiring  dengan nilai-nilai Rabbani, atau dengan kata lain bagaimana memadukan pikir dan zikir, ilmu dan iman?
Al-Quran    memerintahkan   manusia   untuk   terus   berupaya meningkatkan kemampuan  ilmiahnya.  Jangankan  manusia  biasa, Rasul  Allah Muhammad Saw. pun diperintahkan agar berusaha dan berdoa agar selalu ditambah  pengetahuannya  Qul  Rabbi  zidni ‘ilma  (Berdoalah  [hai  Muhammad],  “Wahai Tuhanku, tambahlah untukmu ilmu”) (QS Thaha [20]: 114),  karena  fauqa  kullu  zi ‘ilm  (in)  ‘alim (Di atas setiap pemilik pengethuan, ada yang amat mengetahui (QS Yusuf [12]: 72).
“Manusia  memiliki  naluri  selalu   haus   akan   pengetahuan.”
Rasulullah Saw. bersabda:
Dua keinginan yang tidak pernah puas, keinginan  menuntut ilmu dan keinginan menuntut harta. Hal ini dapat menjadi pemicu manusia untuk terus mengembangkan teknologi  dengan memanfaatkan anugerah Allah yang dilimpahkan kepadanya. Karena  itu,  laju  teknologi  memang  tidak  dapat dibendung.  Hanya saja manusia dapat berusaha mengarahkan diri agar tidak memperturutkan nafsunya  untuk  mengumpulkan  harta dan  ilmu/teknologi  yang  dapat  membahayakan dinnya. Agar ia tidak menjadi  seperti  kepompong  yang  membahayakan  dirinya sendiri karena kepandaiannya.
Al-Quran menegaskan:
Sesungguhnya perumpamaan kehidupan duniawi itu adalah seperti (hujan) yang Kami turunkan dan langit, lalubtumbuhlah dengan suburnya karena air itu tanam-tanaman bumi, di antaranya ada yang dimakan manusia dan binatang ternak. Hingga apabila bumi itu telah sempurna keindahannya dan memakai (pula) perhiasannya dan penghuni-penghuninya telah menduga bahwa mereka mampu menguasainya (melakukan segala sesuatu), tiba-tiba datanglah kepadanya azab kami di waktu malam atau siang, maka kami jadikan (tanaman-tanamannya) laksana tanaman-tanaman yang sudah disabit, seakan-akan belum pernah tumbuh  kemarin. Demikianlah kami menjelaskan tanda-tanda  kekuasaan (Kami) kepada orang-orang yang berpikir (QS Yunus [10]: 24).
Ayat-ayat di atas adalah sebuah support yang Allah berikan kepada hambanya untuk terus menggali dan memperhatikan apa-apa yang ada di alam semesta ini. Makanya seorang ahli sains Barat, Maurice Bucaile, setelah ia melakukan penelitian terhadap al-Qur’an dan Bibel dari sudut pandang sains modern. Ia mengatakan:
Jika sains dan teknologi ini ditelusuri kembali ke masa-masa pertumbuhannya, hal itu tidak lepas dari sumbangsih para ilmuwan muslim. Tidak berlebihan jika dikatakan bahwa asal-usul sains modern atau revolusi ilmiah berasal dari peradaban Islam. Memang sebuah fakta, umat Islam adalah pionir sains modern. Jikalau mereka tidak berperang di antara sesama mereka, dan jika tentara kristen tidak mengusirnya dari Spanyol, dan jika orang-orang Mongol tidak menyerang dan merusak bagian-bagian dari negeri-negeri Islam pada abad ke-13, mereka akan mampu menciptakan seorang Descartes, seorang Gassendi, seorang Hume, seorang Cupernicus, dan seorang Tycho Brahe, karena kita telah menemukan bibit-bibit filsafat mekanika, emperisisme, elemen-elemen utama dalam heliosentrisme dan instrumen-instrumen Tycho Brahe dalam karya-karya al-Ghazali, Ibn al-Shatir, para astronom pada observatorium margha dan karya-karya Takiyudin.
Peradaban Islam pernah memiliki khazanah ilmu yang sangat luas dan menghasilkan para ilmuwan yang begitu luar biasa. Ilmuwan-ilmuwan ini ternyata jika kita baca, mempunyai keahlian dalam berbagai bidang. Sebut saja Ibnu Sina. Dalam umurnya yang sangat muda, dia telah berhasil menguasai berbagai ilmu kedokteran. Mognum opusnya al-Qanun fi al-Thib menjadi sumber rujukan primer di berbagai universitas Barat.
Selain Ibnu Sina, al-Ghazali juga bisa dibilang ilmuwan yang refresentatif untuk kita sebut disini. Dia teolog, filosof, dan sufi. Selain itu, dia juga terkenal sebagai orang yang menganjurkan ijtihad kepada orang yang mampu melakukan itu. Dia juga ahli fiqih. Al-Mushtasfa adalah bukti keahliannya dalam bidang ushul fiqih. Tidak hanya itu, al-Ghazali juga ternyata mempunyai paradigma yang begitu modern. Dia pernah mempunyai proyek untuk menggabungkan, tidak mendikotomi ilmu agama dan ilmu umum. Baginya, kedua jenis ilmu tersebut sama-sama wajib dipelajari oleh umat Islam.
Selain para ilmuwan di atas, Ibnu Rusyd layak kita sebut di sini. Dia filosof ulung, teolog dan menguasai kedokteran. Bahkan dia juga bisa disebut sebagai faqih. Kapabalitasnya dalam bidang fiqih dibuktikan dengan karya tulisnya Bidayah al-Mujtahid. Filosof ini juga menjadi inspirasi gerakan-gerakan di Barat. Tidak sedikit ideologinya yang diadopsi oleh orang Barat sehingga bisa maju seperti sekarang.
Ilmuwan lainnya seperti Fakhruddin al-Razi, selain seorang teolog, filosof, ahli tafsir, dia juga seorang yang menguasai kedokteran. Al-Khawarizmi, Matematikawan dan seorang ulama. Dan masih banyak lagi para ulama sekaligus ilmuwan yang dihasilkan dari Peradaban Islam. Semua itu menunjukkan, bahwa suatu peradaban bisa maju dan unggul, meskipun tetap dilandasi oleh agama dan kepercayaan terhadap Tuhan (Allah SWT).
Adapun kondisi umat Islam sekarang yang mengalami kemunduran dalam bidang teknologi adalah disebabkan oleh berbagai hal. Teknologi adalah simbol kemodernan. Akan tetapi, tidak hanya karena modern, kemudian kita mengabaikan agama sebagaimana yang terjadi di Barat dengan ideologi sekularisme. Karena sains dan teknologi tidak akan pernah bertentangan dengan ajaran Islam yang relevan di setiap zaman.

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments